Memperlakukan barang kesayangan dengan baik

Kata-kata yang muncul pada artikel ini mungkin terlihat sedikit lebay dan didramatisasi, jika ada kesamaan dengan cerita orang lain maka itu hanyalah kebetulan belaka, dengan membaca quote ini berarti anda setuju melanjutkan membaca artikel ini tanpa mengeluh dan mencela :p

Setiap orang mempunyai barang kesayangan, entah itu boneka, tas, laptop, dll. Saya sendiri pun juga memiliki barang kesayangan, apalagi kalau bukan sepeda motor pertama saya, Yamaha Jupiter keluaran tahun 2000, sudah sekitar 12 tahun motor ini membelah jalanan ibu kota, masih awet sampai sekarang. Memang saya termasuk tipe orang yang kalau sudah sayang betul sama sebuah barang, pasti saya jaga dan rawat dengan baik sekali, seperti motor saya ini.

Sudah kinclong sekarang 🙂

Sekarang dirumah sudah ada motor baru, tapi sepertinya belum ketemu chemistry dengan yang baru. Saya juga seminggu ini gak tega melihat motor kesayangan saya kotor dan larinya sudah terasa ngos-ngosan :(, alhasil 2 hari libur ini, sabtu dan minggu saya curahkan segenap jiwa dan raga untuk merawat motor kesayangan. Ibarat motor lama adalah “istri tua”, dan motor baru adalah “istri muda”, saya belajar adil sejak dini terhadap kedua “istri” saya :)).

Hal yang pertama kali saya lakukan adalah membawanya ke bengkel, saya memang paling rutin bawa motor servis di bengkel resmi 2 bulan sekali. Sebelumnya saya melihat motor saya secara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya dari depan ke belakang, ah bannya sudah bergelombang dan botak :(, oke, you got it hunny, berhubung ketika melihat dompet lampu ultraman sudah kedap kedip (baca : sekarat), cukup ganti ban depan belakang dengan ban tubeless swallow ukuran standar, turun kasta dari ban FDR but it’s not a big deal. Hal paling menyebalkan adalah ketika saya mengecek disc brake depan, benar-benar sudah tipis termakan kampas rem, ternyata ini lah penyebabnya rem depan agak nge-loss. Agak syok juga melihat harganya, tapi apa boleh buat keselamatan no. 1, daripada patah di tengah jalan.

Selesai sampai disitu? tidak, ternyata busi nya juga harus di ganti :(, saya memang sudah curiga dengan busi, karena bulan ini motor agak susah dinyalakan baik dengan electric ataupun kick starter, ketika sedang jalan juga mesinnya sering mati sendiri. Lagi-lagi dengan dalih keselamatan dan kenyamanan saya ganti juga businya. Sebenarnya saya tidak heran, 6 bulan belakangan memang part motor kesayangan sudah mencapai batasnya, banyak yang diganti. Ah, saya lupa, saya juga mengganti kulit jok, karena sudah robek-robek, kali ini bukan masalah keselamatan, tapi estetika :))

Pulang dari tempat servis, langsung menuju tempat cuci steam, keluar dari situ jadi kinclong lagi. Tapi masih kurang sreg dengan tampilannya, alhasil ketika pulang kerumah, bodi motor saya kasih kit untuk mengangkat cat mati dan goresan halus pada motor, setelah itu saya poles agar cat lebih mengkilap.

Selesai! sudah lama tidak memperlakukan “istri” tua seperti ini :)). Saya sudah test drive,  rasanya beda, lebih greget dan bertenaga, mungkin karena baru ganti busi. Saya berani jamin walaupun keluaran tahun 2000, tapi masalah performa, kecepatan, sama mulusnya gak kalah sama Jupiter keluaran 2007++, hehehe.

Motor ini terlalu banyak kenangan, membuat saya berat untuk melepasnya walaupun sudah ada yang baru, motor ini menemani saya di kala hujan maupun panas ketika kekampus, mencari kerja, dll. ditambah lagi sudah berapa mantan pacar yang naik motor ini membuat saya makin susah melepasnya, wakakakakak…

Harga motor ini mungkin tidak seberapa, saya bahkan beberapa kali disangka tukang ojek gara-gara naik motor ini, tapi kenangannya itu, tidak ada harganya….

Regards,

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.